Bersenandung poker dalam bahasan lirik musik

Bersenandung poker dalam bahasan lirik musik – Bermain poker, terdapat beberapa peluang saat emosi Anda akan diaduk dengan satu atau lain langkah, tapi tidak ada yang sesuai dengan menggenggam mur sesudah semua kartu sudah diberikan – langkah paling baik yang kemungkinan. Itu yang sangat dapat Anda harap. Euforia susah diterangkan – ekstasi murni! Menang dengan tangan monster sesudah tangkap kartu pelari-pelari pada tikungan serta sungai memang menarik, untuk minimal, tetapi itu tidak dekati memandang mur.

Musik ialah langkah yang baik untuk tangkap emosi Anda kunjungi https://bandarqq.cool/. Serta apa Anda yakin, jeruk bali yang indah dapat juga berperanan. Atas fundamen itu, perkenankan saya untuk share dengan Anda bagaimana perasaan saya belakangan ini sesudah tangkap kacang sekalian bermain Texas hold’em di kasino Hustler Larry Flynt di Gardena, California.

Anda kemungkinan ingat lagu jazz yang dahulu benar-benar terkenal, “Embraceable You.”

Rangkullah saya, kekasihku yang manis

Peluk saya, Anda tidak terpindahkan…

Itu dicatat di tahun 1928 oleh George serta Ira Gershwin. Diedarkan di tahun 1930, film ini diperlihatkan dalam musikal Broadway “Girl Crazy,” yang diperankan Ginger Rogers serta koreografi oleh Fred Astaire.

Lagu ini sudah dihubungkan dengan beberapa hebat yang tidak terlewatkan dari dunia selingan, termasuk juga Frank Sinatra, Nat King Cole, Kate Smith, Ella Fitzgerald, Billie Holiday, Etta James, Doris Day, Paul Anka, Bing Crosby, Judy Garland serta putrinya Liza Minnelli, Jo Stafford, Sarah Vaughn, Liberace, Louis Sempurna, Jimmy Dorsey, Andy Williams, serta Engelbert Humperdinck.

Serta jeruk bali yang indah itu… Lihat ke halaman belakang rumah saya kemarin, saya lihat jeruk bali yang besar sekali yang jatuh ke tanah dari pohon jeruk bali kami. Itu cemerlang jelas di bawah cahaya matahari pagi. Saat saya ambilnya serta mengeceknya, saya diambil oleh kulitnya yang indah serta halus berwarna kuning – bukan cacat. Saya merasai sensasi hangat – seperti saya ingin merangkulnya, kagum pada serta menghormati kesempurnaan serta daya tariknya yang hangat.

Cuma sekali melihat diri kamu

Hati saya tumbuh dalam diri saya

Kamu serta kamu sendiri

Mengeluarkan gipsi dalam diriku

Jeruk bali spesial itu langsung memperingatkan saya pada pengalaman poker langka yang saya nikmati malam awalnya. Sekali dalam Blue Moon – lagu terkenal lain dari waktu dulu – tiap pemain poker terikat untuk tangkap kacang – tangan yang tidak dapat ditaklukkan, juara yang tentu! Emosi yang tidak terlukiskan menyapu saya. Saya dapat mengusung jeruk yang prima itu ke dada saya, untuk merangkul serta menggenggamnya di dada saya.

Saya senang semua banyak pesona mengenai Anda

Di atas semuanya, saya ingin senjata ini mengenai Anda.

Tentunya, ini sedikit tidak sama saat Anda duduk di meja poker. Disana, Anda ingin simpan emosi Anda untuk diri kita. Diperlukan disiplin diri. Jangan berikan tahu.

Jangan jadi bayi yang nakal

Tiba ke papah, tiba ke papah kerjakan

My sweet merangkul kamu…

Demikian pula, pemain poker alami reaksi alami – untuk melonjak dari tempat duduknya di meja, serta berteriak keras supaya dunia dengar: Keagungan, keelokan! Kemuliaan!

Diam-diam, poker menghadap, tanpa ada memperlihatkan emosinya, pemain poker itu condong berteriak: “Glory, Glory, Hallelujah!” dari “Pertarungan Himne Republik.” Dicatat oleh Julia Ward Howe pada November 1861, serta pertama-tama diedarkan dalam The “Monthly Monthly” pada Februari 1862, lagu ini menyambungkan penghakiman orang fasik di akhir jaman (Kesepakatan Lama, Yesaya 63; Kesepakatan Baru, Rev. 19) dengan Perang Saudara Amerika. Mulai sejak itu, lagu ini jadi lagu patriotik Amerika yang benar-benar terkenal.

Dan itu langkah tangkap kacang tangkap emosi alami saya – mengawali hari dengan jeruk yang prima dari pohon saya serta lagu-lagu indah dari bank daya ingat saya.